23 Januari 2009

Dinas Peternakan di Surabaya

kejadian ini berlangsung di bulan DESEMBER 2008.

waktu itu saya baru mendapat anjing dari seorang teman kantor saya. berhubung saya sangat suka anjing, keluarga saya juga, jd saya terima saja anjing itu. saya sudah berpikir dari awal, "Di taruh di rumah di jakarta aja deh... buat nemenin sani sama abang."

Jadilah saya mengurus surat vaksin dan surat keberangkatan anjing saya ini ke dinas peternakan. (ternyata urusan anjing aja seribet ini...) Karena saya blm pernah ngurus yg sperti ini, saya tanyalah sana-sini. Waktu itu saya pergi bersama cowok saya. Saya disuruh masuk ke bagian XXXXX (maaf saya lupa namanya). di bagian itu ternyata kami diberitau kalau kami salah, seharusnya kami ke dokter hewan dulu, stlah itu baru mengurus surat2nya.

Singkat cerita, saya ke dokter hewan yg ada di dinas peternakan itu. Para dokter dan perawat yg ada di situ melayani kami dgn sangat baik. Mereka juga mengajarkan kami smua proses2 prosedural yg akan kami lalui stlah dr tempat itu. yah, sbg org yg blm pernah ngurus hal spt ini kami ikutin aja dong ya... Lagipula bukan hanya 1 org yg menjelaskan ke kami, smua orang yg ada di bagian itu menjelaskan hal yang sama.

Setelah proses dari dokter hewan selesai, saya kembali ke bagian surat menyurat tadi. Kali ini saya sendiri, cowok saya menunggu di bawah (ruang tamu). Saya ingat sekali waktu itu hari jumat jam 14.30. Saya ajukan smua persyaratan yg mereka ajukan sebelumnya. Beginilah percakapan yg terjadi di ruangan itu...

saya (S): pak, ini surat2nya smua sudah lengkap dr dokter hewan.
bpk 1 (b1): wah...pak XXX (saya lupa namanya) sudah pulang. siapa yg mau tanda tangan?
s: apa tdk ada perwakilan pak?
b1: ya ndak bisa. memang sampean mau kemana?
s: jkt, pak.
b1: wah...ya ndak bisa siapa yg mau tanda tangan?
ibu 1 (i1): loh... pak YYY (lupa nama) kan bisa tho pak? kasian ini mbaknya.
b1: wah ya ndak bisa tho buk... sek sek sek tak telpon dulu
bpk 2 (b2): ya bisa tho pak diwakilkan pak YYY...

...kmdn b1 asik bertelepon, saya kekeuh ga mau keluar dari ruangan itu sampai saya dpt apa yg saya cari...

b1: wah...gmn ini mbak pak XXX nya sdg tdk d tempat. tanda tangannya tdk bisa diwakilkan
s: masa tdk bisa diwakilkan sama sekali pak? jadi hanya 1 org bpk itu saja yg punya wewenang utk tanda tangan? tdk ada perwakilan sama sekali?
b1: wah...ya repot kalo gini urusannya. sbntar saya telp lg.

...sementara b1 bertelepon kesana-kesini, i1 dan b2 bercakap-cakap DI DEPAN MATA SAYA...

i1: masa ndak bisa tho diwakilkan pak YYY?
b2: Lha ya td kan tak bilang...harusnya bisa.

...JRENG!!! ngapain jg si b1 ngomong gitu???? sinting ni orang!!! saya ga menggerakkan kaki saya sama sekali dan kekeuh nungguin si b1 yg trs bertelpon dan mondar mandir...
...lalu, tiba1 b1 menyerahkan telponnya ke saya...

b1: mbak ini ibu ZZZ (lupa nama). mbaknya ngomong sendiri ya?
s: slamat sore ibu...
ibu2 (i2): iya, sore mbak...bgini critanya. mulai bulan lalu, ada prosedur khusus ttg pengiriman hewan ke jkt. sblum kami mengeluarkan surat keberangkatan, kami harus dpt surat rekomendasi dulu dr jkt. lalu stlah itu kami bisa kluarkan surat.
s: knapa harus ada surat rekomendasi dr jkt bu? anjing saya kan di sby ini?
i2: iya, bener. tp ini peraturan baru. sjak bulan OKT. mbaknya hub saja dinas peternakan di jkt utk membuat surat rekomendasi itu. nanti kan bisa dikirim via pos atau di fax kan.
s: yg saya hub di dinas peternakan jkt siapa ya bu?
i2: waduh...siapa ya? saya jg krg tau... mbaknya bisa tanya sama pak b1 tadi (MAKSUD LOOOO??!?!?!?)
s: loh? maksud ibu gmn?
i2: ya gini aja deh...mbaknya cari dokter hewan sembarang di jkt utk membuat surat rekomendasi bhw anjing mbaknya bisa diterima di jkt.
s: tapi kan anjing saya di sini bu...di SURABAYA...gmn caranya dokter hewan SEMBARANG bisa buat surat itu?? (nada bicara saya sdh agak jengkel)
i2: kalo utk itu mbaknya tanya saja sama pak b1...tp yg jelas itu peraturan barunya.
s: ya sudah bu, makasih.

...saya kembalikan telpon itu ke pak b1. lalu dia berbicara lg panjang lebar dgn ibu itu. stlah pembicaraan itu selesai, pak b1 kembali ke saya...

b1: jelas ya mbak ya... bukan saya yg ga mau lho ya. tp memang peraturannya spt itu...

SINTING NI ORANG!!! KATANYA PERATURAN DI TEMPAT ITU BERLAKU SEJAK BULAN OKTOBER. BERARTI HAMPIR 2 BULAN!!! TAPI KNAPA GA ADA 1 ORANG PUN DI KANTOR INI YG TAU PERATURAN INI???!?!?!?

s: loh pak, apa sebelumnya ga ada yg pernah bawa binatang ke jkt tho pak?
b1: ya ada mbak. ya memang harus spt itu.
s: knapa bpk ga bilang dari td sama saya. dr awal saya ke sini td kan bpk tdk menyampaikan aturan itu.

(si bpk b1 cuma diam)

s: ya sudah, trs siapa yg hrs saya hub di dinas peternakan jkt? ada no telp nya?
b1: wah...ya itu saya ga tau mbak. sbentar saya carikan.
s: masak dinas peternakan sby ga punya no telp yg bisa dihubungi di dinas peternakan jkt?
b1: yaaa.... coba sbentar saya carikan mbak.

...lebih dari 15 menit si bpk XXX membongkar2 stumpukan map dan file2nya utk mencari no telp DINAS PETERNAKAN JAKARTA. sinting bener....

b1: ini mbak...ada no ini coba aja mbaknya hubungin...mudah2an bisa (APAAAA?!?!?!? MUDAH2AN BISA KATANYA??!?!)
s: (dgn nada marah bercampur sedih) bapak bayangin ya...saya brangkat ke jkt tanpa anjing saya. trs yg ngurus di sini siapa pak? mau saya biarin? saya tinggalin di jalan?
b1: yah...bgmn mbak ini peraturan yg baru. coba diurus aja mudah2an bisa.

...saya langsung meninggalkan si bpk XXX tanpa ucapan trimakasih...
di luar, saya berpapasan dgn ibu 1 dan bpk 2 yg mengikuti apa yg terjadi sejak awal.

i1: Gmn mbak? bisa?
s: ga bisa bu... saya sedih...trs anjing saya siapa yg rawat bu??
i1: kasian mbaknya...
b2: yah...hari jumat gini mbak...agak susah urusannya. harusnnya mbaknya jgn dtg hari jumat.

maksud looo???? emang knapa kalo hari jumat???? apa karena hari jumat jam kerja otomatis berkurang?!?!?!? sinting!
di luar...saya nangis... cowok saya berusaha nenangin saya. kmdn ada seorang ibu yg bekerja di kantor itu jg menanyakan keadaan saya. cowok saya yg menjelaskan ke ibu itu. dgn SANGAT JELAS saya dengar si ibu itu mengatakan bhw dia jg ga tau ada peraturan baru spt itu.

GILA!SMUA ORANG YANG SAYA TANYAIN SEBELUMNYA MENJELASKAN HAL YG SAMA!!!
MASAK SIH DI 1 KOMPLEKS PERKANTORAN DINAS PETERNAKAN SURABAYA GA ADA YANG TAHU PERATURAN BARU ITU?????
SUDAH SEJAK BULAN OKTOBER DITERAPKAN????!?!?!?!INI PERATURAN BARU YG DIBUAT SEJAK BULAN OKTOBER ATAU PERATURAN BARU YG DIBUAT UTK MENYELAMATKAN 1 OKNUM YG SUDAH PULANG DULUAN SEBELUM JAM KERJANYA HABIS????
SINTING!!!
MASAK SIH SESAMA DINAS PETERNAKAN GA TAU NO KONTAK YG BISA DIHUBUNGIN????!!!?!?
SINTING BENER!!
APA KERJA MEREKA??
NUMPUKIN FILE2 YG AKHIRNYA CUMA DIMAKAN RAYAP???

sampe skarang saya ga habis pikir dgn sistem2 rusak di perusahaan, perkantoran, pemerintahan di negara ini.

kembali ke diri kita masing2...
apa kita mau jd bagian dr sistem yg rusak itu?

semuanya berawal dr diri kita sendiri.
karena kita tidak bisa merubah dunia.
tapi kita bisa merubah diri kita sendiri.

written by: Lyani Sihombing


6 komentar:

  1. pantas aja anjing ku blm datang sampe skarang... :((

    BalasHapus
  2. bentar, bentar,,,
    palingan bapak tadi minta duit..
    bener g sih..
    dah negatif thinking nih :(

    BalasHapus
  3. ribet amat sih .... padahal kan mestinya butuh 'surat sehat' si anjing ...

    ckckckckck ... birokrasi oh birokrasi

    BalasHapus
  4. @neesha
    aku pun berpikir gitu kok..

    @noval78
    2009, vote for me!
    :D

    BalasHapus
  5. biasanya yang aku tau kalau antar daerah di indonesia tidak perlu rekomendasi cukup dengan surat ket sehat dan surat izin lalu lintas hewan, kalau keluar/masuk negara indonesia itu yang perlu rekomendasi dari kepala dinas instansi terkait apalagi surabaya salah satu daerah bebas rabies di indonesia harusnya untuk keluar lebih mudah tapi kalau dari daerah lain yang belum bebas rabies akan masuk surabaya itu yang susah

    BalasHapus
  6. @Anonymous
    waw waww wawww... baru tahu saya
    thx for the inpo :)

    BalasHapus