31 Agustus 2009

pantas!

Pantas aja calo KTP di indonesia msh subur bgt. Pantas aja banyak orang indonesia yg malas bikin KTP. Yah, gmn ga coba... birokrasi yg harus dijalanin untuk bikin KTP itu lumayan panjang. Mulai dari RT trus ke RW trus ke kelurahan trus ke kecamatan. Lain lagi ceritanya kalo bikin KTP baru karena pindah wilayah, harus urus surat pindah dulu. Jadi harus punya surat pindah dari daerah asal ke daerah baru. Lain lagi ceritanya kalo pindah wilayah yg beda propinsi, nah ini harus bikin surat lapor diri dulu ke walikota.

Dan aku ada di kategori terakhir itu, mau bikin KK & KTP baru di wilayah baru yg beda propinsi dr wilayah asal. Inilah perjalananku meraih KK & KTP baru itu...
1. surat pindah dr daerah asal sdh di tangan.
2. bawa surat pindah ke pak RT, mau minta surat permohonan buat bikin KK & KTP baru. Ternyata kata pak RT, "oh ini bikin surat nya di sekretaris RT".
3. ke rumah sekretaris RT, minta surat buat bikin KK & KTP. Ternyata si pak sekretaris lg ga di rumah. Akhirnya setelah beberapa hari berhasil ketemu sama si pak sekretaris, dan dapatlah surat permohonan itu.
4. kembali ke pak RT buat stempel surat permohonan itu.
5. ke pak RW buat stempel surat yg sama. (disini ngasi sumbangan sukarela buat RW, kukasi 20rb)

"ok, tinggal ke kelurahan ngasi surat, trus ke kecamatan cetak KTP nya, beres". Itulah yg tadinya ada di pikiranku, ternyata tidak. Perjalanan msh terus berlanjut...
6. ke kelurahan, ketemu sama petugas yg sok cantik dan rada songong. "Knp mbak? mau ngapain?" begitu katanya sambil kipas2 & baca koran, dan kujawab sambil ngasi surat pindah+surat permohonan, "oh ini saya mau bikin KTP baru". Dia baca surat-surat ku trus bilang gini, "oh ini dari luar propinsi ya? kalo gini harus bikin surat lapor diri dulu ke walikota". Astagaaaa, surat apa lagi itu.. "ini juga sekalian di-isi, tempel foto 2x3" dia bilang gitu sambil ngasi beberapa formulir. Spontan dong formulir itu langsung mau kuisi disitu, namanya jg pengen cepat beres. Eh si petugas sok cantik itu langsung bilang begini, "eh ga usah diisi sekarang, dibawa pulang aja. Lagian surat lapor diri ke walikota ny kan blm ada, foto ny jg blm ada", dia bilang begitu trus pergi ke meja lain, sok sibuk bener gayanya! pengen kusiram memang dia itu.. pergi gitu aja tanpa menjelaskan gmn caranya bikin surat lapor diri ke walikota itu. Untung nya msh ada petugas lain, yg ini cowok, bukan cewek songong sok cantik kayak yg tadi. Kutanyalah ke dia gmn cara bikin surat lapor ke walikota trus ngapain lg setelah itu. Hmm, dijawab dgn baik.. sayang dia ga ganteng, hihihihihi!
7. waktu setempat menunjukkan pukul 3pm. Dengan asumsi bahwa jam kerja normal adalah skitar jam 9am sampai jam 5pm, aku menuju kantor walikota. Sampai disana skitar jam 3:30pm, tapi kok banyak PNS sdh mulai keluar dr walikota... gayanya bukan mau jalan keluar doang, cari angin ato apa. Tapi ini sdh bergaya mau pulang. Perasaan ku mulai ga enak.. "masak iya sih jam segini mereka sdh bubar?!!" suara itu berteriak di dalam hatiku. Masuk ke tempat urus surat lapor diri, ketemu beberapa petugas, lalu kujelaskan semuanya, dan dijawablah, "besok aja kembali kesini lagi ya, kita sdh mau pulang", trus kutanya dgn penuh sabar, "sebenarnya jam buka nya jam brp sampe jam brp?", "yaa jam 8 sdh ada orang kok. besok datang pagi2 aja, dititip juga bisa" begitu jawabnya. "Apaaaaa?? yakin loe jam segitu sdh datang??? paling jg kau datang jam 10!!!" Untung aku orang yg santun dlm bersikap, jd kalimat terakhir itu hanya kuteriakkan di dalam hati.

akhirnya, pulang dgn rasa kecewa... langkah2 selanjutnya kutitipkan ke sodaraku.
8. kembali ke walikota minta surat lapor diri.
9. kembali ke kelurahan, bawa surat2 yg disebutkan di no.6 & no.8.

ok, beres.. tinggal ke kecamatan buat foto KTP. Berdasarkan berbagai info yg kutau, KTP sekarang foto langsung di kecamatan (kayak bikin SIM di kantor polisi), jd ini ga bisa diwakilkan. Begitu pikirku...
10. ke kecamatan, ngasi surat2 yg didapat dr no.9, trus nunggu buat foto. Tunggu punya tunggu... dipanggil lah namaku, trus surat2 tadi dikasi, trus petugas itu diam, aku pun bingung... lalu bertanya, "loh trus ini gimana pak?", "oh langsung ke walikota aja buat bikin KTP nya" begitu jawabnya, "loh ga foto langsung disini ya?" dalam bingung kubertanya.. dan pak petugas menjawab "oh ga, mesin nya blm dipindah kesini. Masih di walikota, jadi bikin nya disana". OK lah tak apa, mari ke walikota (lagi).
11. meluncur ke walikota, langsung ke tempat bikin KK & KTP yg sdh kutau brdasarkn pengalaman menyenangkanno.7. Lalu dilayani sama petugas disana, dan akhirnya dikasi bukti bikin KTP sambil bilang, "selesai nya tgl 15 ya, ambil nya tanggal segitu". Oh Tuhan... waktu itu msh tanggal 24 Agustus 2009. Selama itukah proses mencetak KK & KTP??

yah elahhh, pantas bgt banyak calo KTP, pantas aja banyak yg "nitip" buat ngurus KTP. Kalo mo ngurus sendiri, butuh waktu berhari-hari, kesana kemari pula. Belum lagi semua proses ke kelurahan+kecamatan+walikota itu bisanya di jam kerja doang, trus kalo kita nya jg kerja gmn dong? iya kalo ada sodara yg mau dititipin, kalo ga ada? ya disitulah calo KTP sangat berperan serta dalam mensukseskan program pemerintah. Kita tingal bayar trus duduk manis, eh KTP sdh jadi...
ya ya ya, aku ngerti sekarang.. sangat mengerti.

10 komentar:

  1. km naik apa ke sana-sini?

    BalasHapus
  2. OH AKU CINTA BONTANG...

    sebagai pembanding...karena KTP'ku dulu jakarta mau buat baru di Bontang...

    ke RT buat surat pengantar (titip Bokap)

    bis tu aku ke kelurahan...kasih pengantar RT..dilayani ama bapak2...
    Izasahnya mana??? ketinggalan di Jakarta mas...
    SMA?? sama ketinggalan juga, SMP+SD?? ditinggal juga mas di kost
    Akte kelahiran aja deh!! itu satu paket mas saya tinggal di jakarta / kalo gitu ga bisa / yah butuh banget nih mas soalnya saya lusa udah mau balik jakarta...
    (dengan baik hatinya masnya ngasih ke mba-mba yg mudaan di depan komputer)

    eh dia nanya lagi izasah mana?? ditinggal mba di jakarta (dengan baik hati dia melanjutkan mengerjakan surat pengantar kecamatanku)

    udah di print dikasih ke pegawai ke-3 buat di arsipin / eh dia nanya lagi mana izasahnya / ketinggalan mas / wah ga bisa ini / yah gimana dong mas ketinggalan di jakarta / ntar di kecamatan pasti diminta / ya itu urusan belakangan deh yang penting disini buatin surat pengantar dulu (akhirnya dikasih surat pengantar ku)

    ke kecamatan dilayani bapak2 lagi, aku kasih surat pengantarnya (firasat uda mengatakan kalo bakal ditanya ijazahnya) eh taunya diem aja cuma disuruh buat langsung di dinas kependudukan.

    ke dinas pendudukan dengan rada lemes udah ruangannya gada yang enak dari kelurahan ama kecamatan orangnya rata-rata cowo pula...

    nyampe ke kependudukan, kantornya kaya rumah doang...pas masuk...deeeeeee full ac, full lcd screen, plus yang ngelayanin cantik pisan nan muda nan ayu nan ramah nan manis nan ayu nan muda nan cantik...
    trus diurusin, dibilang lusa jadi...

    eleh eleh jadi pengen kerja di dinas kependudukan...

    I LOVE BONTANG!!!

    BalasHapus
  3. ::ngakak::
    ya ampun, tragis gitu sih san..
    bikin sinetron laku tuh,,
    kita2 pada nonton soalnya..hoho

    p.s: ngomong2, ini ktp sementara ta?
    bukannya habisnya sesuai tanggal lahir ya klo ktp daerah asal..

    BalasHapus
  4. @Lyani
    kalo 1-5 itu msh dekat2 rumah, jd jalan kaki doang.. kalo sisanya itu naik angkot + pinjam motor uda -_-
    @YRP
    BONTANG... what a home sweet home.
    jgn, km jgn masuk situ.. ntar cewek2 itu langsung pada mengundurkan diri, whuahahaha!
    @neesha
    jgn ah! rada anti sinetron nih saya.
    KTP beneran lah... ak emang ga punya KTP lg sjk 15 jan '09.

    BalasHapus
  5. sungguh niat sekali dirimu ... bagus-bagus ...

    jangankan yang beda propinsi .. kadang yang biasa aja ribet

    BalasHapus
  6. weeeeeeeeeeee...blackberry-nya :genit:...


    _____________________________:ngacir:

    BalasHapus
  7. @noval78
    mau ga mau, suka ga suka...
    soalnya ak ga punya KTP lg T.T
    @arnold86
    hehehehehe!

    BalasHapus
  8. KTP yang berlaku di Indonesia belum berjalan ya? masih perdaerah?

    BalasHapus
  9. kek nya gada lagi deh..
    sodara ku yg bikin KTP jakarta pun,
    ya berlaku jakarta doang

    BalasHapus
  10. sama gw yg antar kecamatan di satu kota sby juga ngalamami masalah sama........lumpia tenan birokrasi indonesia ini

    BalasHapus