29 April 2010

sudut pandang

Sudut pandang Australia dan Fretilin, itulah yg dipakai di film BALIBO. Sebuah film yg ceritanya tentang keadaan Timor Leste di tahun 1975, waktu itu mereka baru lepas dari Portugis. Di film ini terlihat jelas kalo Indonesia itu penjahatnya, lalu para jurnalis Australia dan Fretilin itu pihak yg berjuang buat kemanusiaan di Timor Leste. Orang2 Timor Leste pada ketakutan kalo dengar Indonesia mau datang.

Sudut pandang Indonesia, itulah yg ada di pelajaran sejarah anak SMP se-Indonesia Raya. Saya msh sangat ingat pelajaran sejarah waktu SMP, tentang Timor Leste yg akhirnya gabung ke Indonesia trus jadi propinsi termuda. Seingat saya, waktu itu ceritanya Fretilin itu penjahatnya, lalu pasukan Indonesia dgn gagah berani menyelamatkan Timor Leste dari kekejaman Fretilin. Dan kurasa pelajaran sejarah itu sukses mendoktrin seluruh rakyat Indonesia yg pernah belajar sejarah bahwa seperti itulah faktanya.

Perjalan hidup ini membuatku belajar *gayamu nak!*, bahwa kebenaran yg ada di dunia ini adalah kebenaran menurut sudut pandang (pihak2) tertentu. Apa yg tertulis atau dikatakan di media, itu semua dibuat dgn sudut pandang (atau bahkan kepentingan) tertentu. Bahkan sejarah pun begitu. Jadi ketika satu pihak ga mau tau akan sudut pandang pihak lain (dan sebaliknya), maka ga seharusnya mereka saling menghakimi. Karena toh ga ada yg benar2 benar diantara mereka, semua mereka terbatas dlm sudut pandang mereka masing2.

Jadi kalo kamu ga mau nerima ato ga mau tau sudut pandang org lain, tolong lah... ga usah banyak omong, toh kamu jg bkn yg paling benar. Lebih baik kamu ngaca. Atau lbh baik lagi, belajarlah melihat dari sudut pandang org lain, belajarlah melihat dari sudut pandang musuhmu. Supaya dunia ini bisa lbh damai, supaya Indonesia ini bisa lbh baik.

p.s: begitu jg dgn tulisan ini, ditulis dgn sudut pandang ku. Silahkan diabaikan 100% kalo ga setuju, hehehe!

6 komentar:

  1. smg indonesia ini bisa lebih baik, setuju!

    perbedaan pendapat itu kan rahmat, asalkan tidak saling merugikan ;)

    BalasHapus
  2. ahhh i know that movie!!
    pilem itu bikin kita brantem slm seminggu :D
    karena kita ngeliat dari 2 sudut pandang yang bertolak belakang, aus-indo.

    u know what aus still helps timor until this second! cz they said indo army destroyed their school and hospital and everything, they said we're violent.. but what can i say about it right? krn kita ngeliat dr sudut pandang yg beda..

    "Jadi kalo kamu ga mau nerima ato ga mau tau sudut pandang org lain, tolong lah... ga usah banyak omong, toh kamu jg bkn yg paling benar."

    so i just keep my mouth shut..

    like this post!

    BalasHapus
  3. @oche: bener bgt... merdeka!
    @icha: wkwkwk! eh gara2 nonton pilem itu, aku jd meragukan sejarah indonesia :p

    BalasHapus
  4. "Apa yg tertulis atau dikatakan di media, itu semua dibuat dgn sudut pandang (atau bahkan kepentingan) tertentu." emang sampai sekarang kayak gitu kan. konspirasi dan doktrin dibuat untuk kepentingan-kepentingan tertentu, dan ya sejarah kita (indonesia) emang masih banyak yang ditutupi

    BalasHapus
  5. "Jadi kalo kamu ga mau nerima ato ga mau tau sudut pandang org lain, tolong lah... ga usah banyak omong, toh kamu jg bkn yg paling benar. Lebih baik kamu ngaca."

    iya kaya salah satu orang bijak ngmong ke aku..kalo ga setuju sama tulisan orang lain jangan di debat..buat tulisan juga...

    maknanya: orang yg ngomong belum tentu benar, karena besok dia bisa nyangkal...
    cara paling elegan untuk berdebat adalah melalui pena. *ato keyboard

    BalasHapus
  6. @noval: iya emg gitu.. sdh agak lama jg aku meragukan ke-objektif-an media. Perlu banyak referensi emang kalo sdh urusan begini
    @YRP: ahahaha! anak muda jaman sekarang... kpn terakhir km nulis pake pena?

    BalasHapus