30 April 2011

bieber

Saya ga begitu ingat kapan pertama kali dengar nama Justin Bieber. Yang pasti waktu itu tiba-tiba aja banyak media yang ngomongin dia mulu, termasuk twitter. Dari yang kudengar-dengar nih, ternyata dia ini penyanyi muda yang nge-upload video nyanyi nya ke youtube, trus ada yang ngeliat dan tertarik, dan akhirnya dia diterbitkan di-orbit-kan (saya ga tau apa bahasa indonesia nya yang lebih pas) sama usher. Lalu hasilnya? Booming!

Waktu itu twitter malah sempat dituduh ngerubah kebijakan mereka gara-gara si Bieber ini, saking seringnya nama dia ditulis di twitter. “Sok penting amat ya ini orang...” itulah yang ada di pikiranku waktu itu. Berhubung saya sudah ga suka duluan sama si anak sok penting ini, saya jadi ga tertarik buat cari tau lebih jauh soal dia. Kalopun saya ngeliat dia di media, itu selalu gara-gara ga sengaja. Entah dia lagi muncul di TV yang kebetulan saya lewatin, ato muncul di youtube-nya orang yang lagi browsing di dekat saya, ato dia lagi jadi cover tabloid yang dijual di stasiun.

Sebenarnya dari ngeliat sekilas itu, saya tau dia cukup menghibur. Tapi sudah males duluan ngeliatnya, berhubung saya sama sekali ga punya respect sama ini anak. Buat saya dia cuma anak ingusan beruntung yang punya tampang, bisa nari, sedikit bisa nyanyi, trus dijadikan object sama industri musik buat mengeruk duit sebanyak-banyaknya. Korban nya? Siapa lagi kalo bukan cewek-cewek ABG, hekekek!

Sampai akhirnya, Jakarta heboh gara-gara dia datang mau konser. Lalu entah kenapa saya penasaran mo liat video dia di youtube. "Mana sih video yang bikin ini anak direkrut jadi penyanyi.." itulah yang ada di pikiran saya, lalu saya menemukan cukup banyak video dan salah satunya ini:

Saya baru tau... dia memang artis kemaren sore, tapi dia bukan baru belajar nyanyi kemaren sore. Dia sudah nyanyi sejak kecil, bahkan ga cuma sekedar nyanyi ala penyanyi kamar mandi, bahkan dia ga malu buat ngamen di jalanan. Dia senang nyanyi, itu hobinya, itu bakatnya, itu passion-nya.

Ternyata selama ini saya sudah terjebak dalam pikiran negatip dan berprasangka buruk. Siapa yang salah? media yang selalu berlebihan dan fans yang juga ga kalah berlebihan, wkwkwk! Gara-gara mereka yang selalu heboh berlebihan itulah yang bikin saya langsung eneg duluan begitu dengar nama Justin Bieber, hikikik... Saya ga tiba-tiba berubah jadi fans-nya anak ini sih, cuma saya selalu salut sama orang-orang yang selalu ngejalanin passion-nya dan ga berhenti bermimpi. Dan sekarang saya salut dan menaruh hormat kepada mamanya si Justin Bieber ini. Loh kok jadi mamanya??! Hekekek, soalnya mamanya yang selalu ngedukung dia, dan ga matahin passion-nya si Justin, justru dia sangat mendukung. Salut juga kok sama si Justin ini, atas semua pencapaiannya. I think he deserve it.

2 komentar:

  1. i like the part when you mentioned about his passions and dreams, apart of his talents on music, either playing music instruments or singing.
    p.s:
    i guess his voice will change by the time he gets older.

    BalasHapus
  2. such as JB, you also will love SM*SH later! =))

    BalasHapus