28 Mei 2011

Jogja

Minggu lalu saya ke Jogja bareng seorang teman. Ini bukan pertama kalinya saya jalan-jalan kesana, tapi rasanya tetap menyenangkan. Kami kesana naik kereta, dari Jakarta sekitar jam 6.30pm, trus sampe disana sekitar jam 07.00am (kalo ga salah ingat).

Berhubung saya jalan bareng seorang teman yg dipikirannya selalu penuh dengan makanan, jadi acara makan-makan masuk dalam agenda utama kami, hikikik! Ada cukup banyak tempat makan dan makanan yg sudah kami incar sejak awal. Karena beberapa alasan tertentu, kami mau soto cak man, terang bulan, angkringan di paku alam, ayam pedas, kuitiau, gudeg, bakso dekat fly over. Awalnya kami ragu bisa nyobain semua itu, soalnya kan perut kami terbatas dan kami disana cuma 2 hari 1 malam, dan ada urusan penting yang harus kami selesaikan dulu sebelum mulai jalan-jalan. Tapi kami tetap bikin rencana waktu untuk bisa makan semuanya itu. Dan ternyataaaa.. seiring berjalannya kaki kami kemana-mana, cuma kuitiau yg ga berhasil kami dapatkan.. kami pun kaget akan pencapaian ini, wkwkwk!

Lesson learned: Optimislah dengan rencanamu, nikmatilah sekitarmu, dan teruslah berjalan. Kau akan terkejut dengan hasilnya :D

Malioboro dan Pasar Kembang. Malioboro tersohor karena sejarahnya, sebagai tempat belanja barang-barang khas jogja dan sebagai icon Jogja, dan Pasar Kembang dikenal sebagai daerah prostitusi. Kedua jalan ini terletak bersebelahan. Ada 1 persimpangan yg dari situ bisa terlihat kedua jalan ini, dari situ kita bisa pilih mau ke Malioboro ato ke Pasar Kembang, kanan atau kiri, snip or snap? The choice is all yours :D
Lesson learned: Manusia selalu punya pilihan, dan hak pilih ada di kita sendiri. Omong kosong soal terpaksa karena keadaan dan ga ada pilihan, itu cuma pembenaran. Pilihan itu selalu ada.

Mirota. Buat yg menyusuri Malioboro dari ujung ke ujung, pasti bakal nemu toko yg satu ini. Walaupun ini bkn pertama kalinya saya masuk ke Mirota, tapi tetep aja cukup takjub sama barang-barang yg ada disini. Kami ga belanja apa-apa disini, tapi poto-poto.. hikikik!
Lesson learned: ga punya uang ya gpp.. yg penting punya kamera! wkwkwk

Pohon beringin kembar di alun-alun. Konon, kalau bisa jalan ngelewatin ditengah kedua pohon itu dengan mata tertutup, keinginan kita bakal terkabul. Saya sih ga percaya sama tahayul semacam itu, tapi saya tetap pengen coba karena penasaran. Soalnya kalo saya liat, harusnya itu ga susah walopun mata kita ditutup. Kita cukup berjalan lurus, dengan mata tertutup, menempuh jarak yg ga sampai 100 meter untuk ngelewatin 2 pohon beringin kembar itu. Jarak antara 2 pohon itu pun cukup lebar, jadi apa susahnya? Begitu saya pikir.
Dan ternyata, setelah 2x nyoba, saya gagal mulu... wkwkwk! Bahkan 3x nyoba, yg terakhir saya coba dengan jarak yg lebih dekat, tapi tetap gagal. Teman saya pun gagal juga, dia cuma nyoba 1x trus ga mau ulang lagi, wkwkwk! Lucu, kami ga cuma ngetawain kami sendiri yg entah kenapa bisa tiba-tiba berubah arah, tapi kami juga ngetawain orang-orang disekitar kami yg juga nyobain. Pada konyol-konyol semua! Saya merokemendasikan yg satu ini buat yg lagi jalan-jalan di Jogja. Oh iya, kalo katanya tukang becak, sebaiknya yg satu ini dicobanya malam-malam sekitar diatas jam 6. Katanya daya magis nya bekerja di jam segitu.

Lesson learned: Jangan ngeremehin tujuan mu. Mungkin keliatannya itu mudah untuk dicapai, tapi kalo sampe ga ngeliat keadaan sekitar, bahkan tutup mata, ya susah juga jadinya (apaaaaa coba..)

Masih di alun-alun, kami nyobain sepeda gandeng. Ini pertama kalinya saya nyobain sepeda gandeng. Awalnya agak susah... yg didepan setengah mati berusaha seimbang, yg dibelakang pun jantungan ini sebenarnya bisa apa ga, wkwkwk! Tapi akhirnya kami berhasil seimbang, dan berhasil meluncur menikmati udara malam alun-alun Joga naik sepeda gandeng :)
Lesson learned: Untuk setiap hal baru, akan terasa berat awalnya. Tapi teruskanlah, kau akan mulai menyatu dengan keadaan dan seimbang dengan lingkungan. Lalu semuanya akan berjalan dengan lancar.

Selain yg sdh saya tulis diatas, kami juga jalan-jalan berkeliling-keliling kota. Baik jalan-jalan dalam arti sebenarnya (sampe kaki mau putus rasanya), maupun jalan-jalan naik bis kota dan trans jogjakarta. Kami cukup beruntung, karena ga hujan selama kami disana. Jadi kami bebas berkeliaran.

we really had a good time there. So thanks, Jogjah! :D

2 komentar:

  1. hohohoho..

    ada lesson learned nya...

    mangstab...

    BalasHapus
  2. hahahaha...ada aku nya :))

    kapan lagi ya ajumaaa...:D

    BalasHapus