19 Juli 2014

Me VS Germany Student Visa

Judul tulisan ini sih terinspirasi dari tulisan teman saya, tapi isi tulisan ini ga bakal se-detail tulisan dia, hahahaha. Kenapa? Karena sdh banyak tulisan-tulisan, selain informasi resmi yang sudah jelas di web kedutaan Jerman, yang ngebahas gimana caranya ngurus visa untuk kuliah di Jerman, jadi saya ga akan nambah-nambahin sampah di dunia maya ini :p Coba saja googling dengan keyword "visa mahasiswa jerman", kamu bakal dapat banyak informasi dari situ. Jadi disini saya cuma akan bahas beberapa hal yang sempat saya remehkan. OK, here we go..

1. Berkas-berkas yang dibutuhkan. Waktu saya ngajuin visa (July 2014), ada perbedaan berkas-berkas yg diminta antara mereka yang sudah punya konfirmasi penerimaan dengan yang belum. Karena saya sudah diterima, jadi saya pikir Letter of Acceptance (LoA) dari kampus sudah cukup, tanpa harus ngasi ijazah dan transkrip  S1, karena yang tertulis di web kedutaan memang begitu. Sialnya, waktu berkas-berkas saya diperiksa, si petugas juga minta ijazah dan transkrip S1. SARAN: Walaupun sudah punya LoA / Zulassung, bawa aja juga berkas-berkas pendukung lain yg sesuai dengan keadaan anda-anda sekalian. Misalnya kamu lulusan SMA, ya bawa aja berkas-berkas yang diminta buat lulusan SMA. Begitu pula buat lulusan D3 dan S1. Saya yakin bawa berkas-berkas itu ga begitu berat. Lagipula ngebawa berkas-berkas itu akan jauh lebih mudah daripada kamu harus pulang cuma buat ambil itu semua panas-panas siang bolong. Atau yg lebih sakit lagi, kamu harus buat janji ulang buat ngajuin visa.

2. Rangkap 2. Yak, rangkap 2 semua berkas. Sebenarnya hampir semua tulisan-tulisan yang saya baca sudah bilang kalo semua berkas HARUS rangkap 2, tapi karena saya ga nemuin perintah kayak begitu di web kedutaan, jadi ga semua berkas saya rangkap 2. Cuma berkas-berkas yang jelas-jelas diminta untuk rangkap 2 yg saya laksanakan. Hasilnya? Petugasnya minta saya untuk rangkap 2 SEMUA BERKAS. SARAN: RANGKAP 2 (DUA) SEMUA BERKAS, DARIPADA HARUS KELUAR CUMA UNTUK CARI TUKANG FOTOCOPY. SERIUS. TITIK.

3. Bukti keuangan. Untuk yang tanpa beasiswa/sponsor, dan memilih untuk pake blocked account, proses untuk dapatin bukti keuangan ini ga cepat. Karena kamu musti buka rekening dulu di Deutsche Bank yang prosesnya bisa sampai berminggu-minggu (kalau saya sih sekitar 3 minggu), lalu masih harus transfer uang ke account itu yg bisa sampai 2 hari kerja. SARAN: Biar ga gelisah nungguin email konfirmasi dari Deutsche Bank padahal waktu terus berjalan, sebaiknya buka rekening 2 bulan sebelum ajuin visa. Demi tidur yang nyenyak.

4. Bikin janji ke kedutaan. Saya ga nyangka jadwal buat bikin visa ternyata sepadat itu. Harap maklum, belum pernah urus visa sendiri. Suwer, saya kaget pas ngeliat tanggal yang saya incar dan tanggal-tanggal disekitarnya sudah pada penuh. Tapi akhirnya sih saya masih dapat tanggal yang lumayan... lumayan mepet, HAHAHAHA. SARAN: Pilih dulu tanggal yang aman jauh-jauh hari, toh kalau mau ngerubah tanggal juga masih bisa dan janji yang awal bisa dibatalkan.

5. Formulir permohonan. Untuk yang satu ini, buat saya ada beberapa nomor yang bikin bingung, saya ga ngerti harus isi apa. Thanks to Google, saya nemu tulisan ini dan ini, yang sangat membantu. SARAN: Tulis dulu pake pensil, kalo sudah yakin baru deh tulis pake pulpen. Biar ga coret-coret ato bolak-balik nge-print formulir.

Setelah beres, saya diminta nunggu 4 minggu sampai dihubungi pihak kedutaan. Ini penampakan paspor setelah selesai urus visa:
 Semoga tulisan ini membantu, good luck :)

UPDATE: tepat 4 minggu, ada orang kedutaan yg telpon dan ngasitau kalo visa nya sdh beres dan sdh bisa diambil. Berlaku untuk 3 bulan, selanjutnya tinggal urus perpanjangan pas di Jerman. Ini penampakan nya:
VISA

1 komentar:

  1. I'm flattered to be mentioned in your blog post :D

    BalasHapus