13 November 2015

Yang Beda di Jerman, Untuk Orang Indonesia


Langsung saja, seperti yg sudah-sudah, mari kita lanjutkan membahas hal-hal yg ga penting. Kali ini tentang hal-hal di Jerman yg berbeda, beberapa bahkan sangat beda, dengan di Indonesia dan mungkin rada aneh buat orang Indonesia. Saya sih yakin ada hal-hal berikut yg ga cuma ada di Jerman, tapi juga ada di beberapa negara lain. Cuma tulisan saya ini berdasarkan apa yg ada di Jerman.

1. Pintu
Pintu Rumah
Untuk pintu rumah, pegangan/gagang (entah ini Bahasa Indonesia yg benar ato ga) pintunya seperti gambar disamping. Yang artinya, pintu rumah cuma bisa dibuka tanpa kunci dari dalam. Mau buka pintu dari luar? HARUS pakai kunci. Pintu kayak begini sebenarnya lebih aman dari orang iseng, memastikan ga ada orang-orang keluar masuk sembarangan, dan kita pun ga perlu khawatir "eh tadi sdh kunci pintu belum ya?" kalau lagi keluar rumah. Saya tau itu kekhawatiran yg cukup umum selain "eh tadi sdh matikan kompor blm ya?". Tapi di lain sisi, kita ga boleh lupa bawa kunci... krn cukup berat resiko yg harus ditanggung. Untung kalo dirumah lagi ada orang, jadi bisa minta bukain dari dalam. Kalo ga ada? Ada 2 pilihan: Panggil tukang kunci (entah bagaimana caranya) dan bayar mahal untuk bukain pintu. Pilihan lain yg lbh murah, tunggu aja sampe ada yg pulang bawa kunci. Sukur2 kalo nunggu cuma 2-5 jam, kalo musti nunggu sampe berhari-hari krn lagi pada keluar kota, ya silahkan cari tumpangan sementara, hahahaha!
Saya sendiri pernah lupa bawa kunci rumah, dan sialnya di rumah lagi ga ada orang. Tapi saya cuma nunggu sekitar 4 jam sampai ada yg pulang, dan untungnya selama nunggu itu ada teman baik hati untuk tempat berteduh sementara :D

2. Toilet
Ga ada yg namanya toilet jongkok, semuanya duduk, dan toilet paper adalah benda yang sangat berharga didalam toilet. Karena urusan panggilan alam yg satu itu diselesaikan bukan dengan air/semprotan/pancuran, tapi dengan toilet paper yg pada akhirnya dibuang kedalam toilet. Jadi jangan heran kalo ngeliat tumpukan/persedian toilet paper didalam toilet, atau jangan heran juga kalo ada orang yg kaget/kesal/marah karena baru sadar setelah "selesai" kalo ternyata toilet paper nya habis. Karena tidak ada toilet paper berarti tidak ada finishing touch... hahahaha! Yang saya heran, knp kok di Indonesia kalo kita buang toilet paper kedalam toilet malah bikin mampet? Jenis toilet paper nya beda? Sistem perairannya beda? Entahlah... Saya sih lebih nyaman kalo toilet paper dan air bisa dikombinasikan, tapi sampe sekarang saya blm pernah nemu toilet yg ada semprotan/pancuran nya macam toilet2 duduk di Indonesia. Bahkan tempat sampah pun ga ada di beberapa toilet, karena ya itu tadi, toilet paper dibuang kedalam toilet, bukan ke tempat sampah.

3. Kompor
Kompor Listrik
Bukan kompor gas. Kebanyakan pakai kompor listrik, mungkin karena gas mahal bgt. Dan kebanyakan kompornya sekalian ada oven nya juga.

4. Pemanas Ruangan
Di Indonesia pendingin ruangan adalah barang umum yg gampang bgt ditemuin, dan di beberapa angkutan umum pun juga ada. Di Jerman kebalikannya, hampir di setiap ruangan di setiap gedung ada pemanas ruangan, termasuk di angkutan umum. Wajar sih, krn toh iklim nya beda bgt. Tapi saya rasa lebih gampang nemu pemanas di Jerman daripada pendingin di Indonesia. Harga sewa rumah pun ada 2 macam, harga dingin dan harga panas. Harga panas berarti sudah termasuk biaya pemanas, jadi bisa nyalain pemanas sepuasnya. Harga dingin? Silahkan bayar biaya pemanas secara terpisah sesuai dengan pemakaian.

5. Buang Sampah
Perkara buang sampah bisa panjang ceritanya buat pendatang baru di Jerman, apalagi buat orang-orang Indonesia yg paling pintar sedunia soal buang sampah. Dan jangan heran kalau ngeliat orang non-jerman "dikuliahin" soal buang sampah sama orang jerman. Karena ini memang perkara serius buat mereka. Singkat cerita nih ya, tempat sampah warna KUNING buat buang plastik, styrofoam, alumunium, kaleng dan sejenisnya, warna HITAM buat sampah organik, makanan, dan sejenisnya, warna HIJAU buat kertas, karton, dan sejenisnya. Baju dan sepatu? Ada container nya sendiri. Barang pecah belah? Sama, ada tempatnya sendiri juga. Barang-barang elektronik? Tepat! Ada tempat dan cara lain untuk buang nya... Kalau mau tau lebih detail, cobalah googling cara buang sampah di Jerman. Pasti sudah banyak tulisan-tulisan yg ngebahas soal ini.
Container buat buang baju dan sepatu
Segitu dulu deh, kapan-kapan saya lanjutin sama "Angkutan Umum" dan "Tepat Waktu" :D

3 komentar:

  1. hahaha,,.. jd keinget klo abis keluar rumah di Enschede pasti lngsung mikir ga lupa bawa kunci kn, untung di Belanda kompor gas g terlalu langka, malas banget pake kompor listrik
    Masalah pemisahan sampah, ingetin ya, aq mau cerita ttg betapa bermanfaatnya pemisahaan sampah di Belanda buat q ama Retno, nnt ya pas qta ketmuan :)
    Btw tamu boleh request ga layout blognya dibuat lebih berwarna :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. buat lingkungan sih emang sangat bermanfaat, tapi buat kalian knp?
      konsep nya sih pengen yg simple gitu, jd pake hitam putih :p
      mau diwarnain kek gmn?

      Hapus