26 Juli 2016

DANKE

Momen selesai sekolah kali ini terasa beda, krn banyak hal dan kondisi... Kalo pas lg lesu dan tdk bergairah lalu bengong sendiri dan tiba2 mikir yg dulu2, kadang saya mikir kalo saya ini rada gila, kadang saya mikir seharusnya saya lbh dengarin apa yg mereka bilang, "Kok jauh sekali? Yakin kamu?", "Duit segitu bakal cukup?", "Iya kalo selesai on-time, kalo lancar. Kalo ga, trus gmn?" Mereka ga salah, toh mereka bilang begitu justru krn mereka khawatir dan peduli. Tapi kalo saya ingat2 lagi, waktu itu saya ga begitu ambil pusing sama pertanyaan2 itu, dan saya yakin bgt kuliah saya bakal selesai tepat waktu.

Sampai akhirnya hal2 diluar dugaan terjadi. Sambil ngerjain thesis, saya pun kadang mulai berpikir "seandainya [ini lah]...", "seandainya [itu lah]...", "seandainya [anu lah]...". Lalu sampai akhirnya (lagi), saya sadar kalo pikiran2 negatip kayak begitu ga guna. Saya sadar, saya sdh mengorbankan banyak waktu, tenaga, dan uang untuk bisa kuliah master. Saya sadar, seharusnya saya lbh menikmati proses yg lg terjadi (bahasa lainnya: dancing in the rain) terlepas dr masalah yg ada. Saya sadar, selama saya hidup masalah itu pasti ada. Saya sadar, khawatir itu ga ngebantu apa pun.


Sampai akhirnya hari ini, saya resmi selesai kuliah master. Hari ini adalah hari yg bakal saya ingat, bkn hanya krn saya resmi selesai, tapi juga krn penyertaan Tuhan yg luar biasa di 1 bagian penting dalam hidup saya.

Terimakasih Bapa. Terimakasih Tuhan. Terimakasih Roh Kudus.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar